UCAN Indonesia Catholic Church News

Imam, suster dan aktivis tolak hukuman mati mantan pastor

14/08/2013

Imam, suster dan aktivis tolak hukuman mati mantan pastor thumbnail

 

Sebuah koalisi para imam, suster dan aktivis HAM di Sikka, Maumere, NTT menyampaikan surat pernyataan penolakan hukuman mati terhadap Herman Jumat Masan, terdakwa kasus pembunuhan terhadap seorang perempuan dan 2 bayi beberapa tahun lalu.

Pernyataan ini disampaikan oleh 3 wakil dari koalisi yang menyebut diri “Jaringan Peduli Perempuan dan Anak Sikka” ini, antara lain Suster Eustochia SSpS, Pastor Otto Gusti Madung SVD dan Suster Mikaelin Bupu SSpS di hadapan hakim panitera Kejaksaan Negeri Maumere, Yulius Bola, Selasa (13/8).

Herman, mantan imam Keuskupan Larantuka, Flores Timur didakwa karena dalam persidangan ia terbukti melakukan pembunuhan pada 1999 terhadap seorang bayi hasil hubungan gelapnya dengan Yosefin Kredok Payong alias Merry Grace, seorang mantan suster.  Pembunuhan oleh Herman kembali terjadi pada 2001, ketika ia membiarkan Merry Grace bersama anak kedua hasil hubungan gelap mereka meninggal di kamarnya, setelah melahirkan. Ketiga jenazah ini dikuburkan di belakang kamar Herman di kompleks Tahun Orientasi Rohani (TOR), Lela, Maumere, saat itu ia bertugas sebagai pendamping para frater TOR.

Herman meninggalkan imamat tahun 2006, dan bekerja di Kalimantan. Kasus ini terungkap ketika pada Januari 2013, polisi menggali kuburan ketiga jenazah itu, berkat pengakuan dari mantan pacar Herman, bernama Sofi, berhubung Herman pernah menceritakan peristiwa pembunuhan ini kepadanya.

Dalam pernyataan yang dibacakan oleh Pastor Otto, anggota jaringan itu mengatakan, “mengutuk kejahatan yang telah dilakukan oleh terdakwa, mendukung proses hukum yang telah berjalan dan meminta agar Hakim memutuskan kasus pembunuhan ini sesuai dengan fakta persidangan”.

“Setuju agar terdakwa dihukum seberat-beratnya, tetapi kami menolak hukuman mati karena tidak sesuai dengan prinsip dasar hak asasi manusia. Hukuman mati ini bertentangan dengan hak hidup setiap manusia sebagaimana terkandung dalam Pasal 6 Kovenan PBB tentang Hak-Hak Sipil dan Politik yang telah diratifikasi oleh Pemerintah Republik Indonesia. Hak ini juga dilindungi dalam Pasal 28A UUD 1945 serta Pasal 4 UU No. 39/1999 tentang Hak Asasi Manusia”.

Dalam pernyataan tersebut mereka juga menegaskan, “sebagai orang Kristen, kami yakin bahwa setiap manusia adalah citra Allah”.

“Dan Manusia tidak punya hak untuk menghilangkan status citra Allah itu dari manusia lain dengan cara membunuhnya. Manusia tidak pernah boleh menjadi Tuhan atas hidup sesamanya. Hidup manusia ada di tangan Allah sendiri”, tegas mereka dalam penyataan tersebut”.

Suster Eustochia, yang juga bekerja di Tim Relawan Kemanusiaan Flores (TRUK-F) mengatakan, “Kami tidak menghendaki agar pelaku dihukum mati. Kami tidak menghendaki adanya hukuman mati kepada siapa saja.”

Menanggapi pernyataan ini, panitera hakim, Yulianus mengatakan, berjanji  akan segera menyampaikan pernyataan sikap kami kepada hakim ketua pada hari itu juga, berhubung hakim ketua sedang sakit.

Sebenarnya, pembacaan vonis hukuman terhadap Herman dilakukan hari ini, Rabu (14/9), tetapi ditunda  tanggal 19 Agustus. Hakim beralasan, “penundaan itu untuk persiapan yang lebih matang”.

Floge  Waelengga, Maumere

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Uskup serukan penghentian kekerasan terkait pilkada
  2. Indonesia segera ratifikasi konvensi anti-penghilangan paksa
  3. PBB bahas perubahan iklim di Jakarta
  4. Pengadilan Bangladesh ancam Human Rights Watch
  5. PS Unika Parahyangan akan tampil dalam konser untuk pembangunan gereja
  6. Lagi, jemaat GKI Yasmin dan HKBP Filadelfia ibadah di depan Istana
  7. Belanda minta maaf secara terbuka atas pembantaian di Indonesia
  8. Paus Fransiskus angkat Sekretaris Negara Vatikan yang baru
  9. 80 persen pasien rehabilitasi kembali menggunakan narkoba
  10. Prihatin krisis Suriah, Paus Fransiskus ajak puasa sehari
  1. Sudah saatnya kita meninggalkan apriori di masa lalu tentang pemerintahan yang k...
    Said Maman Sutarman on 2013-10-11 22:16:00
  2. damai itu indah, damai itu kasih, damai itu sejahtera.... Tuhan menghadirkan ki...
    Said Lerman Simanjuntak on 2013-10-08 13:01:00
  3. menarik juga menyimak pendapat Ali Sina dialamat ini. http://indonesian.alisina....
    Said alex on 2013-10-06 21:48:00
  4. hanya menutupi sebagian kecil kekerasan yg dialami oleh gereja disana, tp lumaya...
    Said De Girsank on 2013-10-02 16:52:00
  5. Bolehlah di contoh Indonesiaku, tunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia yang terk...
    Said Stefan on 2013-10-01 13:11:00
  6. Ini adalah bukti nyata dari kegagalan pendidikan di negara ini. Negara ini tidak...
    Said Matias on 2013-09-28 11:38:00
  7. Pak Ahok... Luar biasa. Seruan profetis di tengah pola pikir dan pola tindak ira...
    Said Matias on 2013-09-28 11:15:00
  8. Bapak Presiden yang terhormat. Belajar dong dari Jokowi. Janganlah Gengsi. Perso...
    Said Matias on 2013-09-28 10:50:00
  9. Erta Junaedi : berarti itu agama gak bisa di Indonesia karena negara Indonesia b...
    Said De Girsank on 2013-09-24 08:01:00
  10. seratus untuk ibu ratna s,,GBU...
    Said SILVESTER on 2013-09-20 20:19:00
UCAN India Books Online